Klasifikasi Tanah Sistem USDA (United States Department of Agriculture)

Jangan lupa membaca artikel tentang bisnis di > Informasi bisnis terbaik 2020.

Tanah merupakan zat bentukkan alam yang terdiri dari mineral, udara, air dan bahan organik.  Di berbagai belahan bumi ini terdapat berbagai macam jenis tanah dengan karakteristik masing-masing. Untuk memudahkan pengenalan jenis tanah tersebut maka dibutuhkan sistem klasifikasi. Salah satu sistem klasifikasi tanah yang masih dipakai saat ini adalah sistem USDA (United States Department of Agriculture) tahun 1975 atau miliknya negara Amerika. USDA mengklasifikasikan tanah berdasarkan sifat utama dari tanah tersebut. Ciri khas dari penamaan jenis tanahnya adalah semua berakhiran "sol". Terdapat 10 jenis tanah menurut USDA yaitu:

1. Entisol
Yaitu tanah yang baru terbentuk dan dicirikan dengan perkembangan tanah yang belum terlihat jelas. Tanah Entisol umumnya terdapat pada sedimen yang belum terkonsolidasi seperti pasir dan beberapa lapisan memperlihatkan horison diatas lapisan batuan dasar (bedrock).

Entisol
2. Vertisol
Yaitu tanah yang memiliki kandungan liat yang sangat tinggi, mudah mengembang ketika basah dan mudah mengkerut ketika kering. Tanah jenis ini seringkali menghasilkan rekahan tanah yang cukup dalam sehingga lapisan yang ada di permukaan masuk ke dalam rekahan tersebut.

Vertisol
3. Inceptisol
Yaitu tanah yang masih muda, tetapi lebih berkembang dibandingkan entisol. Tanah ini sudah memperlihatkan adanya perlapisan dan cenderung subur.

Inceptisol
4. Aridisol
Yaitu tanah yang terbentuk di daerah kering (arid) seperti gurun. Pembentukkan tanah aridosol sangat lambat dengan komposisi bahan organik yang sangat sedikit.

Aridisol
5. Mollisol
Yaitu tanah lunak yang memiliki horison A yang sangat tebal dan berwarna hitam. Dalam kondisi kering tanah ini tidak keras. 

Mollisol
6. Spodosol
Yaitu tanah yang terbentuk dari proses podsolisasi (daerah pegunungan). Merupakan tanah yang berasal dari hutan pinus (conifer) dan deciduous yang terdapat pada daerah beriklim sejuk/dingin. 

Spodosol
7. Alfisol
Yaitu tanah yang mengandung alumunium dan besi yang berasal dari akumulasi lempung dan terbentuk ketika kelembabannya cukup hangat.

Alfisol
8. Ultisol
Yaitu tanah yang mengalami pencucian hebat dan bersifat asam.

Ultisol
9. Oxisol
Yaitu tanah yang sudah tua dan memiliki kandungan oksida sangat tinggi.Tanah ini menunjukkan batas horison yang sudah tidak jelas. 

Oxisol

10. Histosol
Yaitu tanah yang berasal dari pelapukan tumbuhan diatasnya. Tanah ini memiliki kandungan organik yang tinggi. Contoh dari tanah ini adalah tanah gambut.

Histosol

Sumber:
Djauhari Noor. 2009. Geomorfologi
Hardjowigeno, S. 1992. Ilmu Tanah
Mau nilai UN kamu tinggi dan lulus SBMPTN pakai trik quipper?

UPDATE PROMO QUIPPER VIDEO 
Masih galau susah memahami pelajaran di sekolah?. Cari bimbel tapi mahal dan tidak fleksibel?. Yuk gabung Quipper Video sekarang juga, masih ada diskonnya lho!. Quipper Video akan membantu kamu memahami pelajaran dari rumah tanpa harus ribet keluar rumah lagi. Materinya lengkap pokonya.
- Latihan soal dengan Bank Soal SBMPTN Quipper Video!
- Setiap soal yang kamu kerjakan ada penjelasannya
- Biar kamu paham, lancar, dan terbiasa
Hubungi saya, Sir Agnas, Mitra Resmi Quipper, untuk discount berlanggannya!. Sumber: Youtube Quipper
Tanah merupakan zat bentukkan alam yang terdiri dari mineral Klasifikasi Tanah Sistem USDA (United States Department of Agriculture)

Sumber https://geograph88.blogspot.com/

Selain sebagai media informasi pendidikan, kami juga berbagi artikel terkait bisnis.

Seorang mahasiswa yang suka ngeblog untuk mengisi waktu luang, memiliki minat pada kecerdasan buatan dan pemrograman.

0 Response to "Klasifikasi Tanah Sistem USDA (United States Department of Agriculture)"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel